Mantan Mensos Juliari Batubara Divonis 12 Tahun Bui, Lebih Tinggi Dari Tuntutan KPK

Terdakwa yang juga mantan Menteri Sosial Juliari Batubara mengikuti jalannya sidang lanjutan kasus korupsi Bantuan Sosial (Bansos) COVID-19 di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Rabu (9/6/2021). Sidang tersebut beragendakan mendengarkan 11 saksi yang dihadirkan tim Jaksa Penuntut Umum (JPU) pada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). (Dok : Hari Setiawan Muhammad Yasin/KM)
Terdakwa yang juga mantan Menteri Sosial Juliari Batubara mengikuti jalannya sidang lanjutan kasus korupsi Bantuan Sosial (Bansos) COVID-19 di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Rabu (9/6/2021). Sidang tersebut beragendakan mendengarkan 11 saksi yang dihadirkan tim Jaksa Penuntut Umum (JPU) pada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). (Dok : Hari Setiawan Muhammad Yasin/KM)

JAKARTA (KM) – Mantan politisi PDI Perjuangan dan Menteri Sosial Juliari Batubara divonis 12 tahun penjara dan denda Rp500 juta oleh Majelis Hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta siang ini 23/8.

Dalam putusannya, Majelis Hakim menilai Juliari terbukti melanggar Pasal 12 huruf a Undang-Undang RI Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana diubah dalam UU RI Nomor 20 Tahun 2001. 

“Menyatakan terdakwa, Juliari P. Batubara secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana korupsi secara bersama-sama dan berlanjut, sebagaimana dakwaan alternatif kesatu,” ujar Ketua Majelis Hakim Muhammad Damis dalam persidangan virtual yang ditayangkan melalui akun YouTube Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). 

“Menjatuhkan pidana terhadap terdakwa dengan pidana penjara 12 tahun dan pidana denda Rp500 juta dengan ketentuan apabila tidak dibayar diganti pidana kurungan 6 bulan,” ucap Hakim.

Selain itu, Majelis Hakim juga menjatuhkan pidana tambahan untuk membayar uang pengganti sejumlah Rp14.590.450.000 atau sekitar Rp 14,59 miliar. Jika tidak diganti, maka bisa diganti pidana penjara selama 2 tahun. 

Majelis Hakim juga mencabut hak politik atau hak dipilih terhadap Juliari selama empat tahun.  

Adapun vonis ini lebih berat dibandingkan tuntutan jaksa KPK. Sebelumnya, politisi PDI Perjuangan itu dituntut 11 tahun dan denda Rp500 juta subsider enam bulan kurungan oleh jaksa KPK. 

Jaksa menilai Juliari terbukti menerima suap dalam pengadaan paket bansos covid-19 wilayah Jabodetabek 2020 sebesar Rp32,48 miliar. Selain itu, Juliari juga dituntut pidana pengganti sebesar Rp14,5 miliar dan hak politiknya dicabut selama 4 tahun. 

Dalam tuntutannya, jaksa menyebut mantan Mensos ini memerintahkan dua anak buahnya Matheus Joko dan Adi Wahyono untuk meminta fee Rp10.000 tiap paket bansos covid-19 dari perusahaan penyedia. 

Sebelumnya, Juliari Batubara meminta divonis bebas dalam perkara korupsi pengadaan paket bantuan sosial (bansos) covid-19 wilayah Jabodetabek tahun 2020. Permintaan bebas itu disampaikan Juliari saat membacakan nota pembelaan atau pleidoi dalam sidang lanjutan, Senin 9/8/2021. 

“Oleh karena itu permohonan saya, permohonan istri saya, permohonan kedua anak saya yang masih kecil-kecil serta permohonan keluarga besar saya kepada majelis hakim yang mulia, akhirilah penderitaan kami ini dengan membebaskan saya dari segala dakwaan,” ucap Juliari dari gedung KPK melalui video conference pada Majelis Hakim Pengadilan Tipikor Jakarta.

Reporter: HSMY
Editor: Sudrajat

Komentar Facebook

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


%d bloggers like this: