Polda Banten Ringkus Penjual Kucing Hutan yang Jajakan Lewat Status WA

SERANG (KM) – Subdit IV Tipidter Ditreskrimsus Polda Banten berhasil menggagalkan penjualan satwa dilindungi dan meringkus seorang pria berinisial AAS, warga Lebak, pada Rabu 5/5.

AAS diringkus lantaran memperdagangkan satwa dilindungi, yaitu kucing hutan.

Dirreskrimsus Polda Banten Kombes Pol Joko Sumarno mengatakan, pelaku berinisial AAS diamankan berikut barang bukti berupa dua ekor kucing hutan yang akan diperjualbelikan di kios rumah hutan milik pelaku.

“Pelaku satu orang yang kita amankan. Tersangka diduga akan memperjualbelikan hewan langka berupa dua ekor kucing hutan di kios rumah miliknya,” kata Kombes Pol Joko Sumarno kepada awak media kemarin 7/5.

Dari keterangan pelaku, dirinya mendapatkan dua ekor kucing hutan tersebut pada Selasa 4 Mei 2021, yang diantar ke kios miliknya oleh dua orang laki-laki dengan cara membeli.

Advertisement

“Pelaku membeli kucing hutan tersebut dengan harga Rp200 ribu per ekor. Rencananya dua ekor kucing hutan tersebut akan dijual kembali kepada konsumen yang menanyakan via handphone miliknya, dan kucing hutan tersebut sudah diposting melalui status WhatsApp miliknya,” jelasnya.

Sementara itu, Kabidhumas Polda Banten Kombes Pol Edy Sumardi menambahkan, saat ini pelaku beserta barang bukti sedang dalam proses penyelidikan, telah diamankan dan akan diminta keterangannya di Ditreskrimsus Polda Banten. “Atas perbuatannya, pelaku dijerat dengan Pasal 21 ayat 2, Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistemnya, yang mengatur tentang larangan untuk menangkap, melukai, membunuh, menyimpan, memiliki, memelihara, mengangkut dan memperniagakan satwa dilindungi baik dalam keadaan hidup maupun mati,” tandasnya

Reporter: Ade Irawan
Editor: HJA

Advertisement
Komentar Facebook

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


%d bloggers like this: