Bima Arya Ingin Kawasan Suryakencana jadi “The Best Chinatown” di Indonesia

BOGOR (KM) – Wali Kota Bogor Bima Arya mengaku optimis penataan kawasan Suryakencana ke depan dampaknya akan menghasilkan pendapatan asli daerah (PAD) dan kesejahteraan warga. Di samping itu, kawasan Pecinan ini merupakan simbol keberagaman yang harus tetap dirawat.

Hal ini diungkapkannya saat memimpin rapat pembahasan penataan Suryakencana di Paseban Sri Bima, Balai Kota Bogor, Senin 25/1.

“Kenapa Suryakencana? Karena nomor satu, Suryakencana merupakan titik paling semrawut di Kota Bogor, mulai dari sampah, macet hingga PKL nya. jika Suryakencana bisa kita beresin, yang lain juga bisa. Puluhan tahun tidak ada sistem pembuangan sampah yang bagus, parkir semrawut, PKL berjualan di sembarang lokasi. Intinya sistem tidak berjalan,” kata Bima Arya didampingi Wakil Wali Kota Bogor Dedie A. Rachim dan Sekda Kota Bogor, Syarifah Sofiah.

Untuk itu, jika kawasan Suryakencana rampung ditata, maka yang lain akan menjadikannya sebagai benchmark atau tolok ukur.

Alasan kedua, menurut Wali Kota, Suryakencana merupakan ikon atau simbol keberagaman, maka ada dimensi kultural. Di Kota Bogor tidak ada yang memiliki karakter seperti Suryakencana, di mana ada masjid, vihara dan gereja yang lokasinya saling berdekatan, sehingga memberikan pesan kuat tentang keberagaman.

Selanjutnya yang ketiga, jika dalam keadaan normal, Suryakencana jika ditata akan menjadi the Best Chinatown di Indonesia. Dampaknya bagi kesejahteraan warga akan “luar biasa”, baik yang langsung maupun yang mengalir lewat pajak, seperti hotel, toko dan yang lainnya.

Advertisement

“PAD akan terasa dan dari situ akan dialokasikan untuk yang lain. Ini menjadi tugas kita bersama untuk menjelaskan hal tersebut kepada semua pihak terkait,” jelas Bima.

Untuk mendukung hal tersebut, Bima Arya meminta agar konsep yang ada harus kuat. Selain itu, konsistensi dilapangan mengawal sekaligus merawat apa yang sudah di bangun.

Kepada aparatur wilayah dan perangkat daerah terkait, ia meminta perhatiannya, jalin komunikasi bersama warga untuk bersama-sama menjaga kawasan Suryakencana.

Kepada Satpol PP dirinya memerintahkan untuk dibentuk unit khusus yang bertugas patroli. Dinas Perhubungan (Dishub) diminta untuk menata parkir yang ada di Suryakencana, sehingga jika ada pelanggaran yang ada, jangan dibiarkan. Demikian pula Dinas Lingkungan Hidup (DLH) untuk menangani sampah.

“Jangan menunggu bantuan datang. Namun sistem yang ada harus dijalankan, sehingga orang bisa melihat Suryakencana itu rapih,” tegasnya.

Ditempaty yang sama, Sekda Kota Bogor, Syarifah Sofiah menyebutkan, anggaran PEN yang diperuntukkan bagi penataan kawasan Suryakencana sebesar Rp 31,9 miliar, dengan rincian Rp 1,9 miliar untuk pengawasan dan Rp 30 miliar untuk konstruksi.

“Target dari PT. SMI dan Kementerian Keuangan, berdasarkan target penggunaan bantuan Perbaikan Ekonomi Nasional (PEN), harus sudah mulai pelaksanaan konstruksi di bulan April 2021,” kata Sekda.

Reporter: ddy

Editor: HJA

Advertisement
Komentar Facebook

Leave a comment

Your email address will not be published.


*