Pengamat Prediksi “Demo Besar-besaran” Pasca Pembubaran FPI

Habib Rizieq Shihab (stock)
Habib Rizieq Shihab (stock)

JAKARTA (KM) – Analis politik dari lembaga Political and Public Policy Studies Jerry Massie memprediksi setelah pemerintah mengumumkan pembubaran dan pelarangan terhadap semua kegiatan ormas Front Pembela Islam (FPI) akan disambut gelombang demonstrasi pendukung Habib Rizieq Shihab. Jerry menyarankan aparat untuk mengantisipasi kemungkinan muncul reaksi itu.

“Saya prediksi bakal akan ada demo besar-besaran dari anak buah HRS. Jadi aparat keamanan perlu siaga mengantisipasinya,” kata Jerry, Rabu 30/12.

Jerry berharap keputusan pemerintah sudah melalui pertimbangan yang komprehensif dan sesuai mekanisme.

“Memang secara politik ini menjadi political threat, jadi bisa menjadi ancaman parpol yang lain,” lanjutnya.

Pengumuman pelarangan aktivitas FPI hampir berbarengan dengan penetapan status Habib Rizieq Shihab menjadi tersangka kasus kerumunan di Megamendung, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

“Bukan itu saja, beberapa anak buahnya ikut tersandung kasus hukum,” kata dia.

Jerry mengakui keberanian pemerintah periode sekarang dengan mengambil keputusan melarang aktivitas FPI.

“Jadi jika ini dilihat dari aspek politis maka akan berbeda. Tapi saya coba menerawang dalam aspek hukum,” katanya.

Terkait kasus yang menjerat Habib Rizieq, Jerry berharap pihak berwajib jangan hanya serius terhadap pimpinan FPI, tetapi semua orang yang melanggar hukum juga harus ditindak.

Advertisement

“Sebetulnya jika HRS lebih bijaksana namanya bisa saja melejit,” katanya.

“Pendukung setianya tetap akan membela dia kendati sudah ditetapkan sebagai tersangka,” katanya.

Menurut Jerry, keputusan pemerintah melarang semua bentuk kegiatan Front Pembela Islam tidak akan mematikan semangat pengikut kelompok yang dipimpin Habib Rizieq Shihab itu.

Tokoh FPI yang kini menjadi Wakil Sekretaris Jenderal Persaudaraan Alumni 212 Novel Bamukmin menegaskan, “Ada FPI atau tidak, kami tetap berjuang membela negara dari para pengkhianat bangsa yaitu para jongos, cukong, dan terdepan membela agama menegakkan amar ma’ruf nahi munkar.”

Novel menambahkan, “Kami dididik tidak fanatik organisasi karena tujuan kami mencari ridho Allah karena organisasi hanya kendaraan.”

Sebaliknya, Novel mengatakan kasihan kepada salah satu partai yang disebutnya “pengkhianat.”

Dalam pernyataan tertulis Novel yang disampaikan kepada Suara.com, ia mengungkapkan kegeramannya dengan partai yang disebutnya mendukung wacana mengubah Pancasila itu.

“Puncak rezim panik akhirnya sampai juga dengan membabi buta karena sudah terdesak oleh kasus pembantaian terhadap enam laskar yang sudah mulai terkuak,” katanya.

Reporter: Marsono
Editor: HJA

Advertisement
Komentar Facebook

Leave a comment

Your email address will not be published.


*