Menyusul OTT, KPK Tetapkan Bupati Kutai Timur dan Istrinya Sebagai Tersangka Kasus Suap

Gedung KPK di Jakarta (stock)
Gedung KPK di Jakarta (stock)

JAKARTA (KM) – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Bupati Kutai Timur Ismunandar sebagai tersangka dalam kasus suap proyek infrastruktur. Istrinya, Encek UR Firgasih selaku Ketua DPRD Kutai Timur juga berstatus tersangka.

“Diduga terjadi penerimaan hadiah atau janji terkait pekerjaan infrastruktur di Kutai Timur,” kata Wakil Ketua KPK Nawawi Pomolango dalam konfernsi pers di Gedung Merah Putih KPK malam ini, Jumat 3/7.

Selain Bupati Kutai Timur Ismunandar dan Encek, KPK juga menetapkan tiga pejabat Pemda Kutai Timur lainnya sebagai tersangka.

Mereka adalah Kepala Dinas PU Aswandini, Kepala Bapenda Musyaffa, dan Kepala BPKAD Kutai Timur Suriansyah.

KPK juga menetapkan status tersangka atas dua pengusaha swasta, yakni Aditya Maharani dan Deky Aryanto.

Dalam operasi tangkap tangan (OTT) di Jakarta, Samarinda dan Sanggata, Kutai Timur, pada Kamis 2/7 kemarin, KPK menangkap 16 orang dan menyita sejumlah barang bukti berupa uang tunai Rp170 juta, sejumlah buku tabungan berisi Rp4,8 miliar, serta deposito senilai Rp1,2 miliar.

Advertisement

KPK menduga para pejabat itu, termasuk Bupati Kutai Timur Ismunandar, menerima suap dari dua pengusaha swasta kontraktor proyek infrastruktur, yakni Aditya Maharani dan Deky Aryanto.

Uang suap diberikan untuk menjamin mereka mendapatkan proyek di Kabupaten Kutai Timur. Kedua kontraktor itu pun ditetapkan menjadi tersangka pemberi suap.

Menurut Nawawi, KPK awalnya menerima informasi dari masyarakat akan terjadinya dugaan korupsi. Tim KPK lantas melakukan OTT secara paralel di Jakarta, Samarinda dan Sanggata, Kutai Timur.

Reporter: HSMY
Editor: HJA

Advertisement
Komentar Facebook

Leave a comment

Your email address will not be published.


*