PKS: “Pembukaan Kedubes AS di Jerusalem Babak Baru Kezaliman Israel Terhadap Palestina”

Petinggi PKS di Kedubes AS, Jakarta, Rabu 9/5 (dok. KM)
Petinggi PKS di Kedubes AS, Jakarta, Rabu 9/5 (dok. KM)

JAKARTA (KM) – Sikap keras kepala Presiden AS Donald Trump yang tetap akan meresmikan Kantor Kedubesnya di Yerusalem akan menjadi “babak baru kezaliman Israel” yang disokong AS kepada rakyat Palestina. Hal itu disampaikan oleh Ketua Fraksi PKS di DPR-RI Jazuli Juwaini saat mengabarkan protes resmi Delegasi Fraksi PKS, yang dipimpin Sekretaris Fraksi PKS Sukamta, ke Kedubes AS di Jakarta, Rabu 9 Mei 2018.

Fraksi PKS, kata Jazuli, “protes keras” sejak Presiden Trump mendeklarasikan secara sepihak pengakuannya terhadap Yerusalem sebagai ibukota Israel dan mengungkapkan keinginannya memindahkan kedubesnya dari Tel Aviv akhir Desember 2017 lalu. Ketika tersiar kabar AS benar-benar akan meresmikan kedubesnya di Yerussalem pada 14 Mei besok, Fraksi PKS melayangkan protes resmi dengan mendatangi Kedubes AS.

“Kita ingin tegaskan bahwa keluarga besar PKS dan seluruh rakyat Indonesia mendukung perjuangan rakyat Palestina lepas dari kezaliman penjajahan Israel. Peresmian kedubes AS di Yerusalem adalah babak baru kezaliman kepada rakyat Palestina,” kata Jazuli.

Anggota Komisi I ini juga mengatakan bahwa peresmian kedubes AS di Yerusalem adalah “bentuk arogansi” sekaligus “penghinaan” kepada PBB atas puluhan resolusi yang menegaskan bahwa Yerusalem bukan milik Israel dan membatalkan klaim sepihak Israel.

Hal senada disampaikan oleh Wakil Ketua MPR Hidayat Nur Wahid yang mengatakan bahwa keputusan Donald Trump memindahkan Kedubesnya ke Yerusalem mengabaikan protes dunia dan hasil voting Majelis Umum PBB.

“Kedatangan kami ke Kedubes Amerika untuk menyampaikan penolakan atas rencana peresmian Kedubes AS di Yerusalem. Ini berarti pemerintah AS tidak mengindahkan protes dunia termasuk hasil voting majelis umum PBB yang mayoritas menolak klaim Yerusalem sebagai ibukota Israel,” kata Hidayat.

Menut Hidayat Nur Wahid, kebijakan AS ini justru menodai upaya perdamaian dua negara, Palestina-Israel, yang dikehendaki Amerika sendiri. Oleh karena itu, ia berharap Donald Trump membatalkan kebijakannya tersebut karena hanya memperburuk masa depan perdamaian Palestina-Israel.

Sementara itu, Sekretaris Fraksi PKS Sukamta yang memimpin delegasi Fraksi hari ini mengkhawatirkan peresmian kedubes AS di Yerusalem akan memicu babak baru konflik di Palestina dan bahkan bisa meluas di Timur Tengah.

“Palestina merupakan salah satu tanah suci umat Islam, negara-negara Timur Tengah dan juga negara-negara Islam akan selalu menempatkan Palestina sebagai perhatian utama dalam kebijakan luar negeri. Sikap AS yang keras kepala ini akan merusak hubungan antara AS dengan dunia Islam.  Amerika akan menanggung rasa marah umat Islam se-dunia atas sikapnya ini,” jelas Sukamta.

Untuk itu dalam kesempatan aksi protes DPP PKS dengan mendatangi Kantor Kedubes AS hari ini, Sekretaris Fraksi PKS DPR yang juga Ketua Bidang Pembinaan dan Pengembangan Luar Negeri (BPPLN) DPP PKS meminta AS untuk membatalkan rencana peresmian Kedubesnya di Yerusalem. Peresmian Kedubes AS di Yerusalem ini akan “memperlihatkan wajah AS sebagai negara yang tidak taat aturan internasional”. Trump jelas akan melanggar puluhan resolusi tentang Yerusalem diantaranya 15 resolusi DK PBB, 7 resolusi Majelis Umum PBB, dan 6 resolusi UNESCO.

“Kita berharap Dubes AS Pak Joseph R. Donovan sampaikan protes kami ini ke Presiden Trump. Jika AS paksakan kehendaknya, pak Dubes akan melihat setiap hari akan ada demonstrasi di seluruh daerah di Indonesia dan di kantor kedubes AS. Amerika akan menanggung kemarahan jutaan orang setiap hari di seluruh dunia,” ujar Sukamta.

Selanjutnya Sekretaris Fraksi PKS ini juga meminta Pemerintah RI untuk mengeluarkan nota protes kepada Pemerintah AS terkait rencana peresmian Kantor Kedubesnya di Yerusalem.  Apabila AS tetap laksanakan peresmian, Sukamta berharap Pemerintah Indonesia untuk memasang bendera setengah tiang di PBB dan seluruh kantor kedubesnya di berbagai negara.

“Aksi bendera setengah tiang ini juga kita harapkan bisa dilakukan oleh semua anggota OKI dan seluruh negara di dunia sebagai wujud duka cita atas sikap arogan AS dan juga dukungan moral untuk bangsa Palestina,” harap Anggota DPR RI asal Yogyakarta ini.

Reporter: Indra Falmigo
Editor: HJA

Leave a comment

Your email address will not be published.


*