Diskusi Publik Refleksi Kemerdekaan RI 9 Ramadhan, PKS Fokus Soal Kontroversi TKA

JAKARTA (KM) – Fraksi PKS di DPR kembali menggelar refleksi kemerdekaan RI dalam kalender hijriyah (9 Ramadhan) dengan menyelenggarakan diskusi publik dengan tema “TKA, Investasi, dan Kedaulatan Negara” pada hari ini, Kamis (24/5).

Menurut Ketua Fraksi PKS, Jazuli Juwaini, refleksi ini secara rutin digelar oleh fraksinya untuk untuk “semakin mengokohkan semangat nasionalisme”, khususnya di bulan suci Ramadhan.

“Proklamator kita membacakan naskah proklamasi pada 17 Agustus 1945 bertepatan dengan 9 Ramadhan dan sedang berpuasa. Artinya ada spirit kemerdekaan dalam ibadah puasa Ramadhan. Itu yang penting kita refleksikan agar Ramadhan juga menjadi momentum kemerdekaan dan nasionalisme bangsa Indonesia,” kata Jazuli.

Senada dengan Jazuli, Wakil Ketua MPR RI Hidayat Nur Wahid, yang merupakan inisiator refleksi ini, dalam sambutannya mengatakan bahwa kemerdekaan Indonesia yang diproklamasikan di bulan suci Ramadhan tepatnya tanggal 9 Ramadhan dalam kondisi pendiri bangsa tetap menjalankan ibadah puasa menandakan kuatnya spiritualitas proklamasi kemerdekaan.

“Ini menjadi berkah tersendiri bagi kemerdekaan Indonesia yang diproklamirkan di hari paling mulia atau sayyidul ayyam [hari Jumat] dan bulan yang paling mulia atau sayyidus syuhur [bulan Ramadhan]. Oleh karena itu tentu kita bangsa Indonesia, khususnya umat Islam, harus menjaga berkah kemerdekaan ini dengan sebaik-baiknya,” ungkapnya.

Bicara spirit kemerdekaan setelah 72 tahun merdeka, menurut Jazuli Juwaini, tentu tak lepas dari upaya bersama untuk mewujudkan tujuan bernegara yang jika dirangkum ada dua menghadirkan kesejahteraan rakyat dan menjaga kedaulatan bangsa.

“Untuk itu momen ini kita kaitkan dengan isu aktual yang menjadi perhatian dan meresahkan publik secara luas yaitu soal tenaga kerja asing, investasi dan kedaulatan negara. Tujuannya supaya menjadi perhatian pemerintah bahwa kesejahteraan rakyat melalui pemenuhan lapangan kerja untuk rakyat harus lebih diutamakan daripada tenaga kerja asing betapapun kita perlu investasi,” terangnya.

Terkait isu tersebut, Fraksi PKS telah membentuk tim investigasi internal untuk menyelidiki isu ini dan turut mengusulkan dibentuknya Pansus DPR yang saat ini sedang bergulir.

“Kesimpulan sementara memang ada masalah dalam regulasi dan kebijakan pemerintah, lemahnya pengawasan. Di atas itu semua Pemerintah yang sedang gencar melakukan pembangunan infrastruktur dan membutuhkan biaya besar perlu diingatkan pentingnya keberpihakan terhadap tenaga kerja sendiri yang masih banyak menganggur dan membutuhkan pekerjaan,” lanjut politisi dari dapil Banten itu.

“Data dan fakta berbicara dan ini hasil investigasi dan penelitian yang kredibel seperti dari serikat pekerja dan terbaru hasil penelitian LIPI, kebijakan pemerintah yang longgar terhadap investasi asing termasuk kebijakan bebas visa menjadi penyebab maraknya migrasi TKA terutama dari RRT ke dalam negeri. Sayangnya sebagiannya banyak tenaga kasar dan ilegal,” tegas Jazuli.

Jazuli menyebutkan sejumlah kebijakan itu antara lain Perpres 20 Tahun 2018 tentang Penggunaan TKA, kebijakan bebas visa berdasarkan Perpres 69 Tahun 2015 (45 negara) dan Perpres 21 Tahun 2016 (169 negara), dan penghapusan kewajiban TKA berbahasa Indonesia berdasarkan Permenaker 16 Tahun 2015.

“Ini serius soal keberpihakan pemerintah pada nasib tenaga kerja sendiri dan juga menyangkut kedaulatan negara terutama di bidang ekonomi. Jangan sampai atas nama investasi negara kita rugi apalagi sampai mengorbankan kebutuhan lapangan kerja rakyat sendiri,” pungkas Jazuli.

Diskusi Publik Fraksi PKS ini sendiri dibuka oleh Wakil Ketua Fraksi Bidang Kesra Ansory Siregar dan Keynote Speaker oleh Wakil Ketua MPR sekaligus Wakil Ketua Majelis Syuro Hidayat Nur Wahid. Diskusi menghadirkan narasumber Adang Daradjatun (Anggota Komisi VI DPR RI dan Ketua Tim Investigasi TKA FPKS DPR RI), Maruli Apul Hasoloan (Dirjen Binapenta dan PKK, Kemenakertrans), Enny Sri Hartati (Direktur INDEF) dan Said Iqbal (Presiden KSPI).

Reporter: Indra Falmigo
Editor: HJA

Leave a comment

Your email address will not be published.


*