WWF dan PPJ Kota Bogor Kolaborasi Pengolahan Sampah

World Wildlife Fund for Nature (WWF) dan Perumda Pasar Pakuan Jaya (PPJ kerja sama pengolahan sampah plastik Pasar Jambu Dua, Rabu (15/3/2023)

BOGOR (KM) – Kolaborasi dengan World Wildlife Fund for Nature (WWF) dalam pengolahan sampah plastik, Pasar Jambu Dua di bawah Perumda Pasar Pakuan Jaya (PPJ) siap menjadi pasar percontohan di Indonesia.

Manager Keamanan Kebersihan Ketertiban (K3) Perumda PPJ Dedi Suharto mengatakan, bahwa beberapa hari lalu, pihaknya menerima kunjungan dari WWF ke Pasar Jambu Dua.

Dia menjelaskan WWF merupakan salah satu NGO atau badan dunia yang fokus dalam menangani penyelamatan lingkungan, salah satunya  programnya pengurangan sampah plastik.

Hal itu beriringan dengan keinginan Perumda PPJ untuk, bisa memiliki tempat sampah terpadu di kawasan pasar yang representatif juga memenuhi berbagai syarat serta dapat dukungan dari pemerintah dan WWF.

“Kita berkolaborasi dengan WWF dalam pengurangan sampah plastik, jadi mereka mensurvei lokasi sesuai ajuan Perumda Pasar Pakuan Jaya. Mereka akan membangun infrastruktur pengelolaan sampah di Pasar Jambu Dua,” kata Dedi, Rabu (15/3).

Dedi juga mengatakan di dalam program plastik smart city, mereka cenderung fokus ke dalam penanganan sampah plastik yang didalam konsep mereka apabila Tempat Pengelolaan Sampah Reduce, Reuse, Recycle (TPS3R) terwujud maka akan menjadi percontohan.

“Karena hingga saat ini belum ada TPS3R yang berlokasi di pasar,” ungkapnya.

Dalam kolaborasi tersebut, ke depan akan lakukan pelatihan proses pemilahan hingga pengolahan sampah di dampingi oleh pihak WWF.  “Jadi, dari pedagang sampah-sampah itu sudah harus terpilah antara yang organik dan non organik, terutama sampah plastik,” tuturnya.

Kemudian lanjut dia, nanti dilokasi TPS-nya akan di buatkan area untuk pengolahan sampah organik dan non organik. Endingnya sampah kotor tersebut diolah menjadi sampah ekonomis.

Dedi juga mengatakan karena pasar itu sangat erat kaitannya dengan produksi sampah, baik sampah organik maupun non organik, makan melalui kerjasama ini bisa memberikan kontribusi terhadap kebersihan lingkungan.

“Semoga melalui kolaborasi ini, kita bisa berkontribusi terhadap penilaian kebersihan lingkungan di Kota Bogor dalam Adipura, Pasar SNI atau Pasar Juara di Kota Bogor,” tandas dia.

Sementara itu Kepala Unit Pasar Jambu Dua Aji Firdaus mengaku sangat mendukung kerja sama tersebut, karena tujuan WWF ini kan membuat pengelolaan sampah merupakan salah satu hal yang sangat baik.

“Insya Allah kedepan kita memiliki tempat pengelolaan sampah terpadu pertama di pasar di Indonesia. Saya harap Pasar Jambu Dua mejadi pasar percontohan terutama dalam hal pengelolaan sampah agar pasar-pasar lain bisa mengikuti, dan kita bisa menjadi juara pasar SNI di Indonesia,” pungkasnya.

Reporter: Ki Medi

Editor: Redaksi

Komentar Facebook

Leave a comment

Your email address will not be published.


*