Pemerintah Didesak Lengkapi Berkas Kasus Penyerobotan Tanah di Jalan Dadali Kota Bogor

JAKARTA (KM) – Berkas perkara dugaan penyerobotan tanah seluas 948 m2 di Jalan Dadali, Tanah Sereal, Kota Bogor, Jawa Barat tak kunjung di P21-kan (berkas perkara lengkap) kendati sudah dilimpahkan ke Kejaksaan Negeri Bogor.

Fahmi Assegaf, kuasa hukum dari Johanes Bachtyar Tedjanegara selaku korban penyerobotan tanah tersebut menilai proses penetapan P21 terkesan lamban dan mengulur waktu.

Padahal, lanjut Fahmi, dalam perkara penyerobotan tanah ratusan meter persegi milik pelapor, polisi telah menetapkan terlapor atau pihak yang menduduki tanah tanpa hak sebagai tersangka. Penetapan tersangka atas nama Bambang Sujarwadi dan Muhammad Hamdi berdasarkan Surat Pemberitahuan Perkembangan Hasil Penyidikan (SP2HP) tanggal 25 Oktober 2021 No. SP2HP/249/10/RES.1.2/2021/Satreskrim.

“Proses penetapan P21 (berkas penyidikan lengkap) oleh pihak Kejaksaan terkesan lamban, padahal perkara ini polisi telah menetapkan 2 orang tersangka sejak satu tahun lalu,” ujar Fahmi dalam acara diskusi bertema “Misteri Sindikat Mafia Tanah di Bogor”, yang digelar di kawasan TB Simatupang, Jakarta Selatan, Senin (10/10).

“(Perkara) sudah sampai tahap P19 (pengembalian berkas perkara untuk dilengkapi), namun hingga kini belum juga di P21-kan atau dinyatakan berkas lengkap dan dilimpahkan kepada Kejaksaan Negeri Bogor,” imbuhnya.

Disampaikan Fahmi, perbuatan kedua tersangka dikenai pasal 167 KUHP tentang penguasaan tanah milik orang lain tanpa hak dan pasal 385 KUHP terkait perbuatan mengambil atau merampas (tanah) hak orang lain secara melawan hukum.

Sebelumnya, diketahui Yohanes Bachtyar Tedjanegara melaporkan peristiwa penyerobotan tanah miliknya ke pihak Polres Kota Bogor dengan nomor laporan polisi LP/643/B/XI/2020/SPKT, tanggal 28 November 2020. Sebelum menempuh jalur hukum, kata Fahmi, kliennya telah melakukan upaya pendekatan secara persuasif kepada terlapor.

“Sudah berusaha maksimal, sudah negosiasi untuk mengeluarkan beliau, baik secara persuasif institusi dan pendekatan, namun tetap bertahan,” tuturnya.

“Selama 7 tahun BS menempati lahan dan bangunan tersebut. Dengan sangat terpaksa, klien kami melaporkan ke Polresta Bogor,” sambung Fahmi.

Terkait kepemilikan tanah, Fahmi mengatakan bahwa kliennya membeli tanah dan bangunan pada tahun 2001 di Jalan Dadali No 8A, RT 05 RW 05, Kelurahan Tanah Sareal, Kecamatan Tanah Sareal, Kota Bogor dengan luas 948 meter persegi dari Agus Shaleh sebagai penjual berdasarkan Akta Jual Beli No. 10 yang dibuat oleh PPAT Nixon Rudy Dewa Hasibuan S.H. Adapun akta kepemilikan yakni Sertifikat Hak Milik (SHM) Nomor 78. 

Reporter : HSMY

Editor : Sudrajat

Komentar Facebook

Leave a comment

Your email address will not be published.


*


%d bloggers like this: