Pengamat: “Dirjen GTK Harus Setarakan Kedudukan Guru Ekskul dengan Guru Lainnya”

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim (dok. Kemdikbud.go.id)
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim (dok. Kemdikbud.go.id)

BOGOR (KM) – Terpilihnya Dirjen Guru dan Tenaga Kependidikan harus membawa perubahan dalam hal kemajuan kompetensi guru, kesejahteraan, serta kejelasan atas kedudukan guru-guru di sekolah, termasuk bagi guru ekstrakurikuler. Hal itu disampaikan oleh Koordinator Investigasi Lembaga Kajian dan Analisis Keterbukaan Informasi Publik (Kaki Publik) Wahyudin Jali dalam peryataan yang diterima KM semalam 8/5.

Menurut Wahyudin, ketika Nadiem Makariem terpilih sebagai Meteri Pendidikan dan Kebudayaan RI, Nadiem membawa kebijakan Merdeka Belajar dalam Kemendikbud, yang diharapkan mampu membawa seluruh siswa mampu merdeka dalam berfikir. Untuk mewujudkan itu, mestinya kegiatan ekstrakurikuler menjadi bagian penting dalam mewujudkan cita-cita belajar yang merdeka, karena ekskul merupakan kegiatan yang efektif dalam membawa siswa mengembangkan potensi, bakat, dan kompetensinya, sehingga seluruh siswa tidak selalu terjebak dalam kegiatan-kegiatan formal yang dihabiskan dalam kelas.

“Namun sayangnya, kedudukan guru ekskul sangat memprihatinkan, mereka dipandang sebelah mata, padahal, guru ekskul lah yang banyak membantu sekolah-sekolah dalam mengembangkan prestasi sekolah, membantu siswa dalam mengembangkan bakat, mengasah kompetensi siswa di luar sekolah, dan hasil guru ekskul lebih banyak dimanfaatkan dalam ajang akreditasi, tapi nasib mereka tidak dipikirikan,” ujar Wahyudin.

Maka dari itu, Wahyudin berharap, dengan terpilihnya Dirjen GTK yang baru, nasib guru ekskul lebih diperhatikan. Menurutnya, kedudukan mereka seharusnya sama dengan guru yang lain. “Karena kompetensi mereka tidak dapat diragukan lagi, mereka terbentuk melalui organisasi-organisasi yang besar, misalnya saja ekskul karate yang gurunya sebagian besar terdaftar di Forum Olahraga Karate Indonesia (FORKI), ekskul drumband diajarkan oleh guru-guru yang pernah bermain bersama tim marching band besar atau terdaftar dalam Persatuan Drum Band Indonesia (PDBI). Belum lagi, pagelaran lomba ekskul yang semakin marak, seharusnya semua kegiatan ekskul mampu membantu mewudukan kebiajakan Merdeka Belajar yang dicanangkan Kemendikbud. Sehingga, guru-guru ekskul dapat dimasukkan dalam data pokok pendidikan (DAPODIK), yang sampai saat ini pun banyak yang tidak terdata,” jelasnya.

Advertisement

Di sisi lain, Dede Arpandi, Ketua Aliansi Guru Ekskul Provinsi Jakarta, yang juga menjadi Ketua Bidang Pembinaan Prestasi PDBI Jakarta Utara, mengungkapkan bahwa guru ekskul selama ini hanya menjadi pajangan, layaknya prestasi-prestasi yang telah ditorehkan untuk sekolah. Kegiatan rutin lomba setiap tahunnya diikutsertakan, baik lomba tingkat lokal maupun nasional, tapi nasibnya tidak sebanding dengan hasil yang ditorehkan.

Menurut Dede, apabila memang dana BOS itu sebagian besar diperuntukkan bagi kegiatan siswa, maka kegiatan ekskul harus masuk dalam kegiatan rutin yang didanai oleh sekolah, karena kenyataanya, selain dana ekskul yang diberikan tidak rutin setiap bulan, kegiatan ekskul selama ini lebih banyak mengandalkan dana dari komite sekolah, termasuk gaji guru ekskul, bahkan sarana dan prasarana ekskul pun banyak yang dibeli secara pribadi oleh siswa.

“Maka dari itu, Kemendikbud dengan Dirjen GTK yang baru harus juga memikirkan kesetaraan guru ekskul di dunia pendidikan. Baik statusnya sebagai guru di sekolah, yang kesejahteraanya pun juga mesti diperhatikan,” tegas Dede.

Reporter: Red

Advertisement
Komentar Facebook

Leave a comment

Your email address will not be published.


*