Presiden: Maknai Isra’ Mi’raj bagian revolusi mental

Presiden RI, Joko Widodo (stock)
Presiden RI, Joko Widodo (stock)

Jakarta (ANTARA News) – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengajak masyarakat untuk memaknai nilai-nilai Isra Miraj sebagai bagian dari revolusi mental karakter bangsa.

“Mari kita maknai nilai-nilai Isra Miraj sebagai bagian dari revolusi mental karakter bangsa dalam memantapkan karakter bangsa kita yang memiliki talenta individual, yang kuat daya intelektualnya dan pikirannya serta memiliki jiwa mandiri dan spirit untuk berdikari,” kata Jokowi dalam sambutan peringatan Isra Miraj di Istana Negara Jakarta, Jumat.

Jokowi mengajak seluruh umat Islam dan segenap komponen bangsa di Tanah Air untuk menyadari dan mengimplementasikan konsep pembangunan Indonesia sebagai negara bertuhan, religius, terbebas dari kemiskinan, kesenjangan sosial, menjadi sebuah negara yang adil makmur sejahtera.

“Mari kita maknai nilai-nilai Isra Miraj sebagai bagian dari revolusi mental karakter bangsa,” katanya.

Kepala Negara menyebutkan Indonesia akan kuat, sementara radikalisme dan anarkhisme tidak akan punya ruang tumbuh.

“Ketahanan nasional akan kokoh jika kemiskinan dan pengangguran dapat ditanggulangi melalui pembangunan ekonomi, pendidikan, serta pengelolaan zakat yang profesional,” kata Jokowi.

Advertisement

Menurut dia, semua pihak harus bertekun untuk menjaga kebhinekaan dan memperkuat restorasi sosial sebagai pilar untuk mewujudkan masyarakat yang rukun, damai bermoral dan berbudaya serta mampu menjaga perbedaan dalam negara yang majemuk.

“Mari singkirkan sifat saling menyalahkan, saling mencela, saling mengejek, merasa diri paling baik dan tidak saling menyembunyikan kesalahan,” katanya.

Sebaliknya ia meminta agar semua pihak membangun kebersamaan kerukunan, toleransi dan rasa saling percaya.

“Saya ajak ulama, tokoh masyarakat, intelektual dan seluruh jajaran pemerintah dan segenap komponen bangsa bersama-sama membangun bangsa dan negara dengan penuh keikhlasan kejujuran dan rasa tanggung jawab terhadap masa depan bangsa dan generasi mendatang. Pada akhirnya mari kita berbuat yang terbaik untuk pembangunan dan perbaikan masyarakat, umat bangsa dan negara, yang lebih sejahtera,” kata Presiden.

Advertisement
Komentar Facebook

Leave a comment

Your email address will not be published.


*