Berdalih Sebagai Jimat, Seorang Pengunjung Nekat Selundupkan Sajam di Lapas Lamongan

Penyelundup sajam tertangkap di Lapas Lamongan, Jawa Timur

LAMONGAN – Berdalih agar diberikan keselamatan, seorang pengunjung Lapas Lamongan berupaya menyelundupkan sebuah senjata tajam yang dianggap sebagai jimat Kamis (4/1/2024). Aksi penyelundupan benda melalui celana dalam itu akhirnya digagalkan petugas.

 

Terbongkarnya upaya penyelundupan, pengunjung berinisial AM hendak mengunjungi kelaurganya yang menjadi warga binaan Lapas Lamongan yang berinisial BC.

 

“Saat berkunjung, sesuai SOP yang berlaku, AM harus melalui proses penggeledahan badan terlebih dahulu,” ujar Kakanwil Kemenkumham Jatim Heni Yuwono.

 

Heni mengatakan bahwa petugas curiga dengan gerak-gerik yang ditunjukkan AM. “Dilihat dari cara berjalannya saja sudah tidak normal,” terang Heni.

 

Ditambah lagi, AM merapatkan kedua kakinya saat digeledah petugas. Terutama saat petugas berupaya memeriksa di bagian belakang tubuh AM. Saat petugas kami memeriksa di bagian belakang, AM semakin merapatkan kakinya. Sehingga, petugas meminta AM untuk melepas celananya untuk pemeriksaan lebih lanjut.

 

“Petugas menemukan sebuah kantong kain berwarna merah di celana dalam pada tubuh bagian belakang AM,” urai Heni.  Setelah dibuka, petugas menemukan selongsong kayu yang diselotip. Setelah selotip dibuka, ternyata di dalamnya terdapat besi runcing.

 

“Sebagai bentuk kewaspadaan, kami sita benda tersebut, karena dikhawatirkan besi runcing tersebut akan digunakan sebagai senjata tajam,” tutur Heni.

 

Namun, ketika diperiksa petugas, AM berdalih bahwa benda yang dibawanya merupakan jimat. Agar kakaknya yang sedang ditahan di Lapas Lamongan, BC, merasa aman. “AM mengaku dititipi oleh kakeknya yang diperuntukkan kepada kakaknya yang merupakan warga binaan Lapas Lamongan berinisial BC,” Ungkap Kalapas Lamongan, Mahrus.

 

Atas kejadian tersebut, Mahrus menegaskan bahwa pihaknya akan memberikan sanksi kepada AM maupun BC. Untuk AM, sanksi yang diberikan adalah tidak boleh mengunjungi siapapun ke Lapas Lamongan untuk enam bulan ke depan.

 

“Sedangkan hukuman untuk BC akan ditentukan melalui mekanisme sidang Tim Pengamat Pemasyarakatan (TPP),” ujar Mahrus.

 

Namun, beberapa Sanksi yang mungkin diberikan adalah berupa penundaan sementara kunjungan kepada BC. Atau bentuk hukuman lain yg sesuai dengan ketentuan perundang-undangan. “Barang bukti telah kami sita. Pelaku AM kooperatif juga, sehingga pemeriksaan berjalan dengan lancar,” tutup Andi Eko Sutrisno, selaku Kepala Satuan Pengamanan Lapas Lamongan.

Reporter: Redho

 

Advertisement
Komentar Facebook

Leave a comment

Your email address will not be published.


*